Salam Alaikum

BismillÃh HirRohmaanir Rohimm

Kata Hikmah AM

~~~... aku BERANI kerana BENAR, lalu aku tidak GENTAR. aku bukan JEBAT, dan aku bukanlah juga TUAH. tetapi, aku adalah hamba doif yang bergelar KHALIFAH di muka bumi ALLAH ...~~~


biar orang hina diri kita tapi jangan kita hina diri sendiri, biar orang lukakan hati kita, jangan kita sesekali melukai diri sendiri, kita berhak atas diri kita sesungguhnya air mata itu adalah penyampai perasaan dan luahan jiwa..

yA AllAh, ApAbIlA ENGKAU mEmAnggIlkU, AmbIlAh AkU dAlAm kEAdAAn KhUsnUl KhOtImAh dAn sEmpAtkAnlAh AkU mEngUcApkAn kAlImAt "LA ILAHA ILLALLAH"

Ahli Jemaah

Network Blogger

Demi Masa

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Dan Penyayang

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.

Segala hakcipta milik Allah S.W.T. Jika difikirkan perlu copy dan sebar, silakan. Tak perlu minta izin.

There’s No Copyright In Islam

Friday, July 12, 2013

Solat Sambil Pegang Quran, Handset dan Dukung Bayi

 photo 334170_339230366158428_667960581_o.jpg

Dengan nama Tuhan yang telah meletakkan setitis kasih dan cinta dalam hati ini dan kini telah membuahkan rindu yang tiada jua dapat kutahan jika tanpa sedikit ketenangan yang dikirimkan Tuhan buatku.

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Beberapa hari yang lalu, ada dikalangan sahabat yang bertanyakan hukum memegang handset atau Quran semasa solat. Mereka bertanya kerana semasa melaksanakan solat terawih, ternampak orang dok belek-belek Quran tidak kurang pula yang asyik slide-slide handset sebab nak turut serta baca bersama imam.

Jadi mereka tanya apa hukumnya. Moh kita lihat apa jawapan daripada UIA.


Oleh itu, jika kita hendak membaca mushaf al-Quran ketika sembahyang tarawih, contohnya imam yang tidak hafiz dan tidak ada hafiz lain yang mengimami solat, maka dibenarkan bersembahyang dengan membaca direct dari Quran (walaupun ada segelintir imam yang hafiz tetap membaca dari Quran.) Kerana solat tarawih digalakkan dibaca panjang manakala jika melaksanakan solat sunat, digalakkan baca surah pendek-pendek sahaja.

Hal ini juga pernah diriwayatkan bahawa Aisyah r.a. bersembahyang tarawih di belakang hambanya, dan hambanya itu membaca dengan mushaf. Disebut oleh Bukhari secara muallaq 1/170, dan Ibn Abi Syaibah (2/338).

Imam juga boleh menggunakan mushaf saiz besar dan diletakkan di atas rehal di hadapannya. Ataupun jika dia memegang mushaf saiz biasa, ketika rukuk boleh diletakkan di atas rehal di sebelahnya.

Ibn Syihab ditanya tentang seseorang yang mengimami jemaah pada bulan Ramadhan dengan membaca di mushaf. Beliau berkata, "Mereka dahulu melakukan perbuatan demikian sejak awal Islam. Orang-orang terpilih dari kalangan kami pun membaca dengan (melihat) mushaf". (Muntaha al-Iradat 1/200)

Tetapi bagi makmum, tidak digalakkan membaca mushaf ketika solat kerana tidak ada hajat. Kerana makmum digalakkan mendengar bacaan imam. Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda "dilantik Imam untuk diikuti, jika dia bertakbir, takbirlah, bila dia membaca, diamlah.” (Ibn Majah, 695). Lagipun, jika seseorang itu memegang handset atau Quran semasa solat, maka beberapa tatatertib dalam solat tak dapat dilaksanakan. Contohnya, apabila seseorang itu pegang handset atau Quran, secara automatik mestila mereka perlu memegangnya kan. Maka tatatertib untuk meletakkan tangan kanan atas tangan kiri tidak dapat dilaksanakan. Selain itu, digalakkan melihat tempat sujud, jika membaca Quran atau handset, sudah pasti tatatertib ini juga tak dapat diikuti walaupun ianya sekadar sunat.

Bagi makmum yang memegang handset atau Quran, secara tidak langsung, boleh mengganggu solat orang lain. Memegang handset atau Quran mampu menghapuskan kekusyukkan diri malah mungkin mengganggu orang sebelah semasa membelek Quran atau slide handset.

 photo r32_RTX11I60.jpg

Oleh itu, para ulama dari kalangan  Mazhab Imam Asy-Syafie dan Mazhab Imam Hambali berpendapat boleh melaksanakannya.

Pendapat mazhab ini disampaikan oleh Imam Nawawi dimana beliau berkata,  "Seandainya dia membaca Al Quran dari mushaf, tidak batal solatnya, baik dia hafal atau tidak. Malah, wajib baginya melakukan itu (membaca dari mushaf) sekiranya dia tidak menghafal al Fatihah. Seandainya dia membolak-balikkan lembarannya (al Quran) di dalam Solat, tidak batal solatnya."

Ini juga dinyatakan oleh Imam Asy-Syafie secara nas di dalam Al Imla dan diterapkan oleh para sahabat (ulama' mazhab kami). - Imam Nawawi, Al Majmu', vol 4, hlmn 27.

Syaikh Rahibani mengambil pendapat Imam Ahmad r.a, beliau berkata, " boleh bagi orang yang solat (membaca, melihat dan memandang mushaf), iaitu melihat al Quran."

Imam Ahmad berkata "Tidaklah mengapa dia melakukan solat malam (qiyamulail) dengan orang-orang lain dengan dia melihat mushaf." Ditanyakan kepada Imam Ahmad radiyaLLahu anhu. "Bagaimanakah dengan solat fardhu"? Imam Ahmad menjawab, Aku tidak mendengar sedikitpun tentang hal itu."

Az Zuhri pernah ditanya tentang seorang lelaki yang membaca mushaf (ketika di dalam solat) di bulan Ramadhan. Beliau (az Zuhri) menjawab, "Orang-orang yang terpilih (tokoh-tokoh) di antara kami membaca al Quran dari mushaf-mushaf:. - Syaikh Ar Rahibani, Mathalib Ulin Nuha, vol 1, hlmn 483 dan 484.

Hanya pada kalangan ulama Mazhab Maliki sahaja yang menyatakan hukumnya (membaca mushaf) adalah makruh ketika sedang solat fardhu atau solat sunat. Sementara pada ulama' Mazhab Hanafi mempunyai berbeza-beza pendapat di kalangan mereka.

Atas dasar ini, Al Mumtahan berpandangan bahawa ianya kukuh dan kuatnya pendapat majoriti (kebanyakan) besar pada ulama' bahawa membaca al Quran dari mushaf di dalam solat itu adalah sah dan tidaklah ada dosa padanya.

Bagi yang bertanya mengenai solat sambil mendukung bayi. Kita tengok dulu apa jawapan dari UIA.


Ada juga yang berkata, tak dapat solat tarawih kerana tak ada orang nak jaga anak. Ini tidak mendatangkan sebarang masalah. 
 
Daripada Abu Qatadah katanya:

"Bahawa Nabi s.a.w. solat sedang cucunya, Umamah puteri Zainab, anak perempuan baginda, berada di atas belakangnya. Bila baginda rukuk, diletakkannya cucunya itu dan bila baginda berdiri daripada sujud diambilnya pula dan diletakkannya semula di atas belakangnya.”

Bahkan, sewaktu Sayyidina Hassan dan Hussin masih kecil, apabila Rasulullah SAW mengerjakan solat, baginda meletakkan mereka di sampingnya. Kedua-dua cucunya ini memperhatikan gerak gerik baginda dalam solatnya. Bahkan, ketika baginda sujud, kedua-dua anak itu melompat ke belakang baginda dan bermain atas belakang baginda.
 
 photo solat-gendong-bayi.jpg

Islam juga telah menyediakan jalan atau cara yang mudah untuk menunaikan solat disamping dapat menjaga bayi kita ketika beribadah.

Caranya:

1. Adalah baik sebelum itu, bayi yg mahu dikendong terlebih dahulu dibersihkan daripada segala najis.

2. Memulakan niat solat seperti biasa sambil menggendong bayi.

3. Tangan tidak perlu diangkat ketika takbir dan tidak perlu diletakkan di atas dada. Kerana hukum mengangkat tangan dan meletakkannya di atas dada hanyalah sunat.

4. Bacalah apa sahaja yg perlu dibaca dalam keadaan berdiri.

5. Lalu rukuk dengan tangan memegang erat bayi tersebut, tidak perlu meletakkan tangan di atas lutut kalau tidak dapat melakukannya.

6. Semasa mahu sujud, letakkan bayi itu dan kemudian dikendong kembali apabila mahu bangkit ke rakaat seterusnya.

7. Laksanakan seperti itu hingga solat selesai.

Mudah kan? Semoga selepas ini, tiada alasan lagi bagi kita sebagai muslim untuk tidak menunaikan solat hanya kerana ingin menjaga bayi kita. InsyaAllah.

Wallahu a'lam.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...