Salam Alaikum

BismillÃh HirRohmaanir Rohimm

Kata Hikmah AM

~~~... aku BERANI kerana BENAR, lalu aku tidak GENTAR. aku bukan JEBAT, dan aku bukanlah juga TUAH. tetapi, aku adalah hamba doif yang bergelar KHALIFAH di muka bumi ALLAH ...~~~


biar orang hina diri kita tapi jangan kita hina diri sendiri, biar orang lukakan hati kita, jangan kita sesekali melukai diri sendiri, kita berhak atas diri kita sesungguhnya air mata itu adalah penyampai perasaan dan luahan jiwa..

yA AllAh, ApAbIlA ENGKAU mEmAnggIlkU, AmbIlAh AkU dAlAm kEAdAAn KhUsnUl KhOtImAh dAn sEmpAtkAnlAh AkU mEngUcApkAn kAlImAt "LA ILAHA ILLALLAH"

Ahli Jemaah

Network Blogger

Demi Masa

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Dan Penyayang

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.

Segala hakcipta milik Allah S.W.T. Jika difikirkan perlu copy dan sebar, silakan. Tak perlu minta izin.

There’s No Copyright In Islam

Monday, April 11, 2011

Perjalanan Menuntut Ilmu Pengetahuan


Baiklah, posting sebelumnya AM ada ceritakan mengenai perjalanan untuk mengamati ciptaan Tuhan, untuk posting kali ini pulak, AM nak ceritakan perjalanan untuk Menuntut Ilmu Pengetahuan. Bukan seperti cerita-cerita di kedai kopi tau. Rugi kalau tak baca, sebab apa yang AM lihat zaman sekarang, orang belajar hanya bertujuan untuk peperiksaan, berapa kerat je yang belajar untuk mendapatkan ilmu pengetahuan.

Okies, perjalanan untuk menuntut ilmu ni sebenarnya membuka peluang untuk kita menemui Tuhan melalui ilmu pengetahuan. Jangan tak percaya pulak, semakin banyak kita belajar, tak mustahil kita makin dekat dengan Tuhan, semakin kenali Tuhan. Dengan adanya ilmu, kita mempunyai peluang untuk mengenali Tuhan, malah ilmu dapat menunjukkan kepada kita siapa Tuhan dan ianya dapat membuka jalan untuk kita menuju pertemuan denganNYA.

Seperti dalam surah Ali Imran Ayat 18

شَهِدَ اللَّهُ أَنَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ وَالْمَلَائِكَةُ وَأُولُو الْعِلْمِ قَائِمًا بِالْقِسْطِ ۚ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

Yang bermaksud : Allah menerangkan (kepada sekalian makhlukNya dengan dalil-dalil dan bukti), bahawasanya tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang sentiasa mentadbirkan (seluruh alam) dengan keadilan, dan malaikat-malaikat serta orang-orang yang berilmu (mengakui dan menegaskan juga yang demikian); tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Tak percaya lagi? ayat Quran tu, bukan ayat AM reka tau. Macam ni la, supaya lebih jelas lagi la kan, mengenai ilmu dan bagaimana ilmu dapat membawa kita menemui Tuhan, AM nak maklumkan beberapa perkara yang perlu kita ambil tahu agar kita tahu dan bukannya tak tahu.

1. Kedudukan orang berilmu
Ok, menuntu ilmu merupakan perkara yang dituntut. Kalau dulu-dulu lain la, zaman sekarang hampir semua ibubapa hantar anak ke sekolah sebab mereka tahu bahawa menuntut ilmu ni tuntutan agama, sehingga dijadikan satu kewajipan bagi setiap muslim. Kalau nak tahu, Tuhan sediakan tompat yang istimewa bagi mereka yang menuntut ilmu, terutamanya yang disertai dengan keimanan kepada Tuhan, ala macam niat nak belajar tu la, belajar dapat ilmu dapat pahala, kalau niat kerana Allah, double Allah bagi tau. Malah darjat orang yang menuntut ilmu ni dinaikkan beberapa kali ganda daripada darjat orang yang tak nak menuntut ilmu.

Seperti FirmanNYA dalam Syrah Al-Fathir ayat 28

وَمِنَ النَّاسِ وَالدَّوَابِّ وَالْأَنْعَامِ مُخْتَلِفٌ أَلْوَانُهُ كَذَٰلِكَ ۗ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ ۗ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ

Yang bermaksud : Dan demikian pula di antara manusia dan binatang-binatang yang melata serta binatang-binatang ternak, ada yang berlainan jenis dan warnanya? Sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Pengampun.

Surah Mujadilah ayat 11

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا قِيلَ لَكُمْ تَفَسَّحُوا فِي الْمَجَالِسِ فَافْسَحُوا يَفْسَحِ اللَّهُ لَكُمْ ۖ وَإِذَا قِيلَ انشُزُوا فَانشُزُوا يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ ۚ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

Yang bermaksud : Wahai orang-orang yang beriman! Apabila diminta kepada kamu memberi lapang dari tempat duduk kamu (untuk orang lain) maka lapangkanlah seboleh-bolehnya supaya Allah melapangkan (segala halnya) untuk kamu. Dan apabila diminta kamu bangun maka bangunlah, supaya Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu, dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan ugama (dari kalangan kamu) - beberapa darjat. Dan (ingatlah), Allah Maha Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang kamu lakukan.

Dalam keterangan daripada Rasul Junjungan Mulia, Nabi Allah Muhammad dinyatakan kelebihan-kelebihan yang diperolehi orang yang menuntut ilmu, jom kita tengok

Dari Abu Umamah R.A. bahawasanya Rasulullah S.A.W bersabda :
kelebihan orang yang berilmu terhadap ahli ibadah adalah seperti kelebihanku terhadap orang yang paling rendah diantaramu sekalian. "kemudian, Rasulullah S.A.W meneruskan sabdanya : sesungguhnya Allah, malaikat serta penghuni langi dan bumi hingga semut yang berada di sarangnya dan juga ikan, sentiasa meminta rahmat kepada orang yang mengajarkan kebaikan kepada manusia"
(Hadis Riwayat Tarmidzi)

Dari Abu Darda` R.A. berkata : "saya mendengar Rasulullah Saw. Bersabda, 'barangsiapa yang menempuh jalan untuk menuntut ilmu, maka Allah memudahkan baginya jalan ke syurga. Dan sesungguhnya malaikan membentangkan sayapnya untuk orang yang berilmu kerana puas dengan apa yang diperbuatnya, dan bahawasanya penghuni yang ada di langit dan bumi hingga ikan yang ada di lautan sentiasa meminta keampunan kepada orang yang berilmu. Kelebihan orang yang berilmu dari ahli ibadah bagaikan kelebihan cahaya purnama dibandingkan bintang-bintang lain. Sesungguhnya ulama adalah pewaris para Nabi. Para Nabi tidak mewariskan dinar dan dirham, tetapi mewariskan ilmu. Maka barangsiapa yang menuntut ilmu, ia telah mengambil bahagian yang sempurna."
(Hadis Riwayat Abu Daud dan Tarmidzi)

Baco tu, fahamkan. Itu untuk orang yang berilmu, kalau yang tidak memiliki ilmu macam mana? sesungguhnya orang yang tidak memiliki ilmu, orang itu adalah orang yang rugi, di dunia dan mungkin di akhirat. Mereka hanya akan menjadi seperti buih yang ditiup oleh ombak sepoi-sepoi bahasa yang hanya ombak faham di tengah lautan yang jauh dari kacamata manusia. Di akhirat nanti, amal orang-orang yang tidak berilmu ringan sikit timbangannya, dan semestinya, timbangan yang ringan susah untuk menyelamatkan diri daripada api neraka. Allah berfirman : "tetapi orang yang zalim, mengikuti hawa nafsunya tanpa ilmu: maka siapakah yang akan menunjukkan orang yang telah disesatkan Allah? Tiadalah bagi mereka seotang penolong pun." (Surah Ar-Rum ayat 29)


2. Sifat orang berilmu
Next please. ok. Pada pangdangan Tuhan, orang-orang yang berilmu ni adalah orang yang memiliki sifat-sifat tertentu. Sifat-sifat tu la yang membezakan darjat mereka dengan orang-orang biasa atau orang yang tidak berilmu. Tanpa sifat-sifat itu, semua orang boleh memiliki ilmu, bahkan setinggi gunung everest pon boleh, tapi pada pandangan Tuhan macam mana? mungkin ilmu itu tidak bererti. Mungkin dengan ilmu itu tidak mampu membawanya berjumpa dengan Raja Hari Pembalasan. Nak tau tak sifat-sifat orang berilmu? Jom kita teliti beberapa ayat di bawah:

Surah Ali-Imran ayat 7-8

هُوَ الَّذِي أَنزَلَ عَلَيْكَ الْكِتَابَ مِنْهُ آيَاتٌ مُّحْكَمَاتٌ هُنَّ أُمُّ الْكِتَابِ وَأُخَرُ مُتَشَابِهَاتٌ ۖ فَأَمَّا الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتَّبِعُونَ مَا تَشَابَهَ مِنْهُ ابْتِغَاءَ الْفِتْنَةِ وَابْتِغَاءَ تَأْوِيلِهِ ۗ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُ إِلَّا اللَّهُ ۗ وَالرَّاسِخُونَ فِي الْعِلْمِ يَقُولُونَ آمَنَّا بِهِ كُلٌّ مِّنْ عِندِ رَبِّنَا ۗ وَمَا يَذَّكَّرُ إِلَّا أُولُو الْأَلْبَابِرَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً ۚ إِنَّكَ أَنتَ الْوَهَّابُ

Yang Bermaksud : Dia lah yang menurunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab Suci Al-Quran. Sebahagian besar dari Al-Quran itu ialah ayat-ayat "Muhkamaat" (yang tetap, tegas dan nyata maknanya serta jelas maksudnya); ayat-ayat Muhkamaat itu ialah ibu (atau pokok) isi Al-Quran. Dan yang lain lagi ialah ayat-ayat "Mutasyaabihaat" (yang samar-samar, tidak terang maksudnya). Oleh sebab itu (timbulah faham yang berlainan menurut kandungan hati masing-masing) - adapun orang-orang yang ada dalam hatinya kecenderungan ke arah kesesatan, maka mereka selalu menurut apa yang samar-samar dari Al-Quran untuk mencari fitnah dan mencari-cari Takwilnya (memutarkan maksudnya menurut yang disukainya). Padahal tidak ada yang mengetahui Takwilnya (tafsir maksudnya yang sebenar) melainkan Allah. Dan orang-orang yang tetap teguh serta mendalam pengetahuannya dalam ilmu-ilmu ugama, berkata:" Kami beriman kepadanya, semuanya itu datangnya dari sisi Tuhan kami" Dan tiadalah yang mengambil pelajaran dan peringatan melainkan orang-orang yang berfikiran. (Mereka berdoa dengan berkata): "Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan Yang melimpah-limpah pemberianNya.

Surah An-Nisa ayat 162

لَّٰكِنِ الرَّاسِخُونَ فِي الْعِلْمِ مِنْهُمْ وَالْمُؤْمِنُونَ يُؤْمِنُونَ بِمَا أُنزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنزِلَ مِن قَبْلِكَ ۚ وَالْمُقِيمِينَ الصَّلَاةَ ۚ وَالْمُؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَالْمُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ أُولَٰئِكَ سَنُؤْتِيهِمْ أَجْرًا عَظِيمًا

Yang bermaksud : Tetapi orang-orang yang teguh serta mendalam ilmu pengetahuannya di antara mereka dan orang-orang yang beriman, sekaliannya beriman dengan apa yang telah diturunkan kepadamu (Al-Quran), dan kepada apa yang telah diturunkan dahulu daripadamu, - khasnya orang-orang yang mendirikan sembahyang, dan orang-orang yang menunaikan zakat, serta yang beriman kepada Allah dan hari akhirat; mereka itulah yang Kami akan berikan kepadanya pahala (balasan) yang amat besar.

Surah Al-Hajj ayat 54

وَلِيَعْلَمَ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِن رَّبِّكَ فَيُؤْمِنُوا بِهِ فَتُخْبِتَ لَهُ قُلُوبُهُمْ ۗ وَإِنَّ اللَّهَ لَهَادِ الَّذِينَ آمَنُوا إِلَىٰ صِرَاطٍ مُّسْتَقِيمٍ

Yang bermaksud : Dan juga supaya orang-orang yang beroleh ilmu mengetahui bahawa ayat-ayat keterangan itu benar dari Tuhanmu, lalu mereka beriman kepadanya, sehingga tunduk taatlah hati mereka mematuhinya; dan sesungguhnya Allah sentiasa memimpin orang-orang yang beriman ke jalan yang lurus.

dan Surah Saba ayat 6

وَيَرَى الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ الَّذِي أُنزِلَ إِلَيْكَ مِن رَّبِّكَ هُوَ الْحَقَّ وَيَهْدِي إِلَىٰ صِرَاطِ الْعَزِيزِ الْحَمِيدِ

Yang bermaksud : Dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan, mengetahui (dengan yakin, bahawa keterangan-keterangan) yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu (mengenai hari kiamat dan lain-lainnya) itulah yang benar serta yang memimpin ke jalan Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Terpuji.

Sikit-sikit dulu. Ok, bedasarkan ayat-ayat di atas, dapat kita simpulkan, dan ikatkan sifat-sifat membawa orang berilmu menemui Tuhan adalah meyakini keseluruhan ayat Quran sebagai Firman Tuhan dan sebagai petunjuk buat manusia, tunduk terhadap kebenaran Quran dan mengerjakan amalan-amalan yang ada dalam Tuhan. Dengan sifat-sifat inilah, ilmu yang dimiliki dapat membuka pintu hatinya untuk menerima petunjuk Ilahi. Inilah hikmah terbesar yang diperoleh oleh mereka yang berusaha mencari ilmu kerana Allah.

3. Kemampuan yang dilahirkan
Ilmu adalah kekuatan. sebab tu orang pesan, nak buat apa-apa, fikir guna ni (sambil tunjuk kat kepala) bukan guna ni (sambil tunjuk kat kepala lutut). Kena ingat, walaupun kekuatan boleh dicari, hakikatnya kekuatan ilmu adalah bersifat batiniah. Tahu tak batiniah tu apa? Dalaman la. Ok, sambung cerita. Lazimnya ilmu boleh disifatkan sebagai kekuatan dan mampu membuat orang yang berilmu sehingga memiliki kemampuan tertentu seperti dapat mengambil sikap pada kehidupan secara benar, dapat menemukan kebenaran dan dapat membaca masa depan walaupun tidak jelas. Berikut adalah antara beberapa kemampuan yang Allah telah jelaskan dalam Firmannya :

Surah Al-Qasas ayat 80

وَقَالَ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ وَيْلَكُمْ ثَوَابُ اللَّهِ خَيْرٌ لِّمَنْ آمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا وَلَا يُلَقَّاهَا إِلَّا الصَّابِرُونَ

Yang bermaksud : Dan berkata pula orang-orang yang diberi ilmu (di antara mereka): "Janganlah kamu berkata demikian, pahala dari Allah lebih baik bagi orang yang beriman dan beramal soleh; dan tidak akan dapat menerima (pahala yang demikian) itu melainkan orang-orang yang sabar".

Surah Al-Ankabut ayat 43

وَتِلْكَ الْأَمْثَالُ نَضْرِبُهَا لِلنَّاسِ ۖ وَمَا يَعْقِلُهَا إِلَّا الْعَالِمُونَ

Yang bermaksud : Dan misal-misal perbandingan yang demikian itu Kami kemukakan kepada umat manusia, dan hanya orang-orang yang berilmu yang dapat memahaminya.

Surah Al-Ankabut ayat 49

بَلْ هُوَ آيَاتٌ بَيِّنَاتٌ فِي صُدُورِ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ ۚ وَمَا يَجْحَدُ بِآيَاتِنَا إِلَّا الظَّالِمُونَ

Yang bermaksud : (Al-Quran tetap datangnya dari Allah dengan tidak syak lagi) bahkan ia ayat-ayat keterangan yang jelas nyata, yang terpelihara di dalam dada orang-orang yang berilmu; dan tiadalah yang mengingkari ayat-ayat keterangan Kami melainkan orang-orang yang zalim.

Surah Al-Naml ayat 40 :

قَالَ الَّذِي عِندَهُ عِلْمٌ مِّنَ الْكِتَابِ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَن يَرْتَدَّ إِلَيْكَ طَرْفُكَ ۚ فَلَمَّا رَآهُ مُسْتَقِرًّا عِندَهُ قَالَ هَٰذَا مِن فَضْلِ رَبِّي لِيَبْلُوَنِي أَأَشْكُرُ أَمْ أَكْفُرُ ۖ وَمَن شَكَرَ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ ۖ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ رَبِّي غَنِيٌّ كَرِيمٌ

Yang bermaksud : Berkata pula seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari Kitab Allah: "Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekelip mata!" Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di sisinya, berkatalah ia: "Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah".

4. Tugas orang yang dipikul orang-orang berilmu
Orang yang mendapat hikmah atau ilmu adalah orang yang dianugerahkan rahmat, malah antara rahmat yang besar. Tuhan menginginkan segala nikmat yang dianugerahkan tidak hanya dimiliki atau dinikmati oleh sebahagian orang atau orang-orang tertentu, malah semua makhluk mesti merasainya dan menikmati bersama. Maka dengan ini AM ingin menyatakan bahawa, orang yang dianugerahkan ilmu mestilah menyebarkan kepada orang lain kerana itulah kehendak Yang Maha Bijaksana. Malahan, tugasan menyebarkan ilmu yang ada adalah tugas yang mulia disisi Allah. Apabila nikmat hikmah atau ilmu disebarkan secara adil dimana semua merasai dan memahami maka, ilmu, kesucian, kekuatan dan kesempurnaan nilai-nilai islamiyah akan terus terpelihara dari generasi ke generasi akan datang. Jika kita, samada AM atau pun yang membaca ni kebetulan mendapatkannya, maka kitalah yang perlu melaksanakan kewajipan itu, kerana Allah telah berfirman dalam surah At-Taubah ayat 122

وَمَا كَانَ الْمُؤْمِنُونَ لِيَنفِرُوا كَافَّةً ۚ فَلَوْلَا نَفَرَ مِن كُلِّ فِرْقَةٍ مِّنْهُمْ طَائِفَةٌ لِّيَتَفَقَّهُوا فِي الدِّينِ وَلِيُنذِرُوا قَوْمَهُمْ إِذَا رَجَعُوا إِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُونَ

Yang bermaksud : Dan tidaklah (betul dan elok) orang-orang yang beriman keluar semuanya (pergi berperang); oleh itu, hendaklah keluar sebahagian sahaja dari tiap-tiap puak di antara mereka, supaya orang-orang (yang tinggal) itu mempelajari secara mendalam ilmu yang dituntut di dalam ugama, dan supaya mereka dapat mengajar kaumnya (yang keluar berjuang) apabila orang-orang itu kembali kepada mereka; mudah-mudahan mereka dapat berjaga-jaga (dari melakukan larangan Allah).

Hah, begitulah serba sedikit mengenai perjalanan demi menuntut ilmu pengetahuan. AM cuba sedaya upaya untuk meringkaskan lagi tapi ni lah yang den mampu ringkaskan. Rugi kalau tak baca. sebab, apa gunanya menuntut ilmu kalau tak tahu tujuan menuntut ilmu. Ok, pada posting yang akan datang, AM akan ceritakan atau huraikan, atau kupaskan atau... EMm... Apa-apa pun AM akan ceritakan perjalanan yang seterusnya pada posting yang akan datang, berjudul Perjalanan Demi Jihad Disabilillah.

2 comments:

BalQis said...

1st ly, terima kasih atas ilmu yang sangat berguna dalam post kali ni...thank u very3 much !

tapi,,sy musykil la,,boleh saudara tolong jelaskan ayat ni:

Surah Al-Qasas ayat 80

وَقَالَ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ وَيْلَكُمْ ثَوَابُ اللَّهِ خَيْرٌ لِّمَنْ آمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا وَلَا يُلَقَّاهَا إِلَّا الصَّابِرُونَ

Yang bermaksud : Dan berkata pula orang-orang yang diberi ilmu (di antara mereka): "Janganlah kamu berkata demikian, pahala dari Allah lebih baik bagi orang yang beriman dan beramal soleh; dan tidak akan dapat menerima (pahala yang demikian) itu melainkan orang-orang yang sabar".

saya ta paham...

Al Mumtahan said...

Terima kasih kerana bertanya...

dalam ayat ini kesinambungan kepada ayat sebelumnya mengenai kisah Qarun dimana orang-orang yang tidak berilmu mengatakan "Alangkah baiknya kalau kita ada kekayaan seperti yang didapati oleh Qarun! Sesungguhnya dia adalah seorang yang bernasib baik"

dan kemudian, baru ayat 80

" Dan berkata pula orang-orang yang diberi ilmu (di antara mereka): "Janganlah kamu berkata demikian, pahala dari Allah lebih baik bagi orang yang beriman dan beramal soleh; dan tidak akan dapat menerima (pahala yang demikian) itu melainkan orang-orang yang sabar"

ayat ini menjelaskan bahawa orang yang beriman dan beramal semata-mata mengharapkan keredhaan Allah itu lebih baik seterusnya bersabar dalam apa jua yang dikerjakan.

sesungguhnya orang yang kufur nikmat, tidak sekali akan berjaya..

Wallahu A'lam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...